Sanksi Inggris ke Oligarki Rusia, Rumah 4,4 Juta Pound Milik Putri Tiri Menlu Lavrov Bakal Melayang

Bukan hanya pejabat Rusia yang mendapatkan sanksi dari Inggris akibat agresinya ke Ukraina, keluarga mereka pun terkena imbasnya. Kali ini Inggris meberikan hukuman kepada anak tiri Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov sebagai bagian dari serangkaian sanksi baru terhadap para 'oligarki, bisnis, dan preman bayaran' Rusia. Juga di antara target langkah langkah baru yang diumumkan hari ini adalah tentara bayaran Grup Wagner yang dikenal sebagai 'tentara pribadi Putin' dan dituduh mencoba membunuh Volodymyr Zelensky dan politisi senior Ukraina lainnya.

Anak tiri Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov. Dia dilaporkan memiliki properti senilai 4 juta poundsterling di London. Rumah itu dikabarkan bakal disita. Sanksi baru mencakup individu termasuk taipan minyak miliarder Eugene Shvidler, pendiri bank Tinkoff Oleg Tinkov, Herman Gref, dan Polina Kovaleva, putri tiri Menteri Luar Negeri Lavrov. Para pemimpin NATO berkumpul di Brussel hari ini untuk membahas Perang Ukraina, sementara kemajuan pasukan Putin tampaknya semakin terhenti setelah menyerang 26 hari yang lalu.

Tiba di KTT pagi ini, Perdana Menteri Boris Johnson berkata: 'Kita harus memperketat wakil ekonomi di sekitar Putin, memberi sanksi lebih banyak orang hari ini, seperti kita, memberi sanksi kepada Grup Wagner, melihat apa yang bisa kita lakukan untuk menghentikan Putin menggunakan cadangan emasnya, dan juga berbuat lebih banyak untuk membantu Ukraina mempertahankan diri.' Target sanksi yang paling menonjol adalah lulusan Imperial College Polina Kovaleva, seorang glamor berusia 26 tahun yang tinggal di sebuah rumah senilai 4,4 juta poundsterling di Kensington. Polina kuliah di sekolah asrama swasta di Bristol sebelum memperoleh gelar kelas satu di bidang ekonomi dengan politik di Loughborough University dan kemudian menyelesaikan master di bidang ekonomi dan strategi untuk bisnis di Imperial College London.

Dia kemudian bekerja untuk Gazprom, raksasa energi Rusia, di mana dia membantu merger dan akuisisi dan kemudian bekerja di Glencore, perusahaan pertambangan. Sebelum membeli rumahnya sendiri, dia tinggal di Holland Park, London barat, di sebuah apartemen di townhouse milik kedutaan Rusia. Catatan menunjukkan bahwa kedutaan Ukraina di dekatnya menuduh Rusia salah mengklaim kepemilikan properti itu. Polina sekarang tinggal di sebuah apartemen, yang menurut dokumen Land Registry dia beli seharga 4,4 juta poundsterling tanpa hipotek pada tahun 2016, ketika dia berusia 21 tahun, di sebuah blok tak jauh dari Kensington High Street.

Masih belum diketahui siapa yang membayar flat Polina. Dia berbagi apartemen dengan seorang pria, yang diyakini sebagai pasangannya, yang juga memiliki 10 persen saham di perusahaan investasi yang dia jalankan sekarang. Properti ini merupakan bagian dari pengembangan pemenang penghargaan yang menawarkan kolam renang, gym, spa, bioskop, simulator golf, ruang permainan, dan pemandangan Kensington dan Holland Park. Ibu Polina dilaporkan adalah Svetlana Polyakova, 51, anggota kuat Kementerian Luar Negeri Rusia yang menemani Lavrov dalam setiap perjalanan ke luar negeri dan telah menjalin hubungan sejak awal 2000 an. Dikabarkan bahwa dia adalah istri tidak resmi Lavrov.

Kantor Luar Negeri Inggris telah mengklaim bahwa penargetan Polina 'mengirimkan sinyal kuat bahwa mereka yang diuntungkan dari asosiasi mereka yang bertanggung jawab atas agresi Rusia berada dalam cakupan sanksi kami'. Dalam praktiknya, sanksi akan mencegah warga negara dan bisnis Inggris dari 'berurusan dengan dana atau sumber daya ekonomi apa pun yang dimiliki, dipegang, atau dikendalikan' oleh Polina. Mereka juga akan mencegah uang diberikan kepada Polina, atau diberikan untuk keuntungannya. Dalam sebuah pernyataan, Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan: "Para oligarki, bisnis, dan preman bayaran ini terlibat dalam pembunuhan warga sipil tak berdosa dan itu benar bahwa mereka membayar harganya."

"Putin seharusnya tidak berada di bawah ilusi – kami bersatu dengan sekutu kami dan akan terus memperketat sekrup pada ekonomi Rusia untuk membantu memastikan dia gagal di Ukraina. Tidak akan ada kata putus asa.” Semua yang terkena sanksi hari ini akan memiliki aset mereka di Inggris yang dibekukan yang berarti tidak ada warga negara atau perusahaan Inggris yang dapat melakukan bisnis dengan mereka, dan individu yang terkena larangan perjalanan juga dilarang bepergian ke atau dari Inggris. “Sanksi hari ini akan membawa total nilai aset global bank bank yang telah disetujui Inggris sejak invasi menjadi 500 miliar pounsterling dan kekayaan bersih oligarki dan anggota keluarga lebih dari 150 miliar poundsterling,” jelasnya.

Ketentuan yang dibawa oleh Undang Undang Kejahatan Ekonomi telah merampingkan undang undang sebelumnya sehingga Inggris dapat merespons dengan lebih cepat dan efektif terhadap krisis saat ini. Pemerintah akan terus memperketat sekrup dan menggunakan sanksi untuk menurunkan ekonomi Rusia dalam skala yang belum pernah dilihat oleh Kremlin, atau ekonomi utama mana pun. “Inggris telah memimpin upaya sanksi internasional, memotong seluruh sektor ekonomi Rusia dengan menargetkan perusahaan pertahanannya, sektor perdagangan dan transportasinya, dan bekerja dengan sekutu untuk mengecualikan Rusia dari sistem keuangan SWIFT.” Sanksi tersebut juga menargetkan Kereta Api Rusia, dan perusahaan pertahanan Kronshtadt, produsen utama drone Rusia. Kontraktor militer swasta Wagner Group juga telah dikenai sanksi.

Mereka termasuk di antara 59 individu dan entitas yang ditambahkan ke daftar sanksi yang telah digunakan untuk menargetkan Moskow sejak Rusia menginvasi Ukraina. Gazprombank adalah salah satu saluran utama untuk pembayaran minyak dan gas Rusia. Alfa Bank adalah salah satu pemberi pinjaman swasta top Rusia, dikendalikan oleh Mikhail Fridman, yang diberi sanksi oleh Inggris awal bulan ini, dan mitranya. Di antara individu yang dikenai sanksi adalah taipan minyak Evgeny Shvidler, pendiri bank Tinkoff Oleg Tinkov dan German Gref, CEO bank terbesar Rusia Sberbank, kata Kantor Luar Negeri.

Maria Pevchikh, kepala investigasi di Yayasan Anti Korupsi Navalny, mengatakan bahwa Lavrov dan Polyakova telah bersama selama 'sekitar dua dekade'. Menanyakan dari mana Polina mendapatkan uang untuk membeli apartemennya, Pevchikh berkata: 'Ayah kandung Polina tidak superkaya. Dia tidak memiliki suami oligarki. Namun pada usia 21, dia membeli sebuah apartemen bergengsi di Kensington High Street seharga 4,4 juta poundsterling, dan gaya hidupnya seperti "liburan tanpa henti".' Polina juga menikmati 'aset substansial' yang hampir pasti tidak mampu dibeli oleh aparat Kementerian Luar Negeri.

Catatan properti menunjukkan bahwa dia dan keluarganya memiliki real estat di Rusia dan Inggris Raya senilai sekitar 1 miliar rubel. Pada saat itu bernilai 13,6 juta dolar, meskipun rubel sejak itu runtuh karena perang yang melemahkan di Ukraina. Lavrov menikah dengan istri filolog Maria, dan pasangan itu memiliki seorang putri Ekaterina, 40, yang dibesarkan terutama di AS di mana ia ditempatkan sebagai diplomat. Meskipun demikian, Lavrov telah terlihat dalam perjalanan ke luar negeri ditemani oleh Polyakova, yang terkadang menggunakan bentuk perempuan dari nama keluarganya, Lavrova.

Pevchikh mengatakan Polyakova dan putrinya harus memiliki aset mereka dibekukan bersama dengan oligarki seperti pemilik Chelsea Roman Abramovich dan Oleg Deripaska. Panggilannya didukung oleh anggota parlemen Partai Buruh Chris Bryant. Anggota parlemen mempertanyakan mengapa daftar Pemerintah masih dikerdilkan oleh ratusan individu dan entitas yang dikenai sanksi oleh UE dan AS. Layla Moran MP, juru bicara Demokrat Liberal untuk urusan luar negeri dan pembangunan internasional, mengatakan kepada Daily Telegraph: "Pemerintah masih jauh di belakang UE dan AS. Undang undang belum disahkan, jadi jika mereka dapat bertindak melawan Abramovich sekarang, mengapa tidak yang lain?’.

Moran menyerukan tindakan terhadap 35 orang bernama 'pendukung utama' Putin di Commons bulan lalu, banyak di antaranya telah dikenai sanksi di UE atau AS tetapi tidak di Inggris. Ini termasuk Viktor Zolotov, kepala penjaga nasional Rusia yang keluarganya adalah salah satu yang terkaya di Rusia di sektor real estat; Anton Vaino, kepala staf Putin; dan Mikhail Mishustin, perdana menteri Rusia. Moran mengatakan bahwa para pejabat juga harus melihat 'keluarga dan teman teman' rekan Putin, sebagai 'salah satu cara mereka menghindari sanksi adalah dengan mentransfer dana dan aset kepada anggota keluarga'.

“Mereka harus dimasukkan dalam daftar dan idealnya harus otomatis,” katanya. Berbicara kepada penyiar setelah mendarat di Brussels, Johnson mengatakan: "Vladimir Putin jelas bertekad untuk menggandakan jalannya kekerasan dan agresi." Menggambarkan perlakuan Putin terhadap Ukraina sebagai 'benar benar brutal', dia menambahkan: 'Kita harus melangkah. Kami harus meningkatkan dukungan kami.

“Kita harus memperketat kejahatan ekonomi di sekitar Putin, memberi sanksi lebih banyak orang hari ini, seperti kita, memberi sanksi kepada Grup Wagner.” (Daily Mail)

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.