Cuti Ridwan Kamil Hampir Selesai, Pihak Keluarga Susul ke Swiss untuk Bantu Pencarian Eril

Sejumlah anggota keluarga Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, menyusul ke Swiss. Mereka berharap bisa membantu proses pencarian putra sulung Ridwan Kamil, Emmeril Kahn Mumtadz (Eril). Selain itu, juga memberikan dukungan moril kepada Ridwan Kamil dan istri serta anaknya.

Erwin Muniruzaman, kakak kandung Ridwan Kamil mengatakan, saat ini keluarga sedang berada di perjalanan menuju ke Swiss. "Bahwa pihak keluarga memang sudah ke Swiss, jadi diperkirakan malam hari waktu Indonesia mereka akan tiba." "Nanti mereka bergabung untuk melakukan penguatan korrdinasi yang diperlukan untuk langkah selanjutnya."

"Untuk itu kami mengucapkan terima kasih kepada pak dubes (Duta Besar), Mulaiman Hadad, juga Kemenlu beserta Dubes Swiss yang sudah membantu dokumen perjalanan ini, sehingga bisa dengan cepat diperoleh,"kata Erwin, dalam acara Apa Kabar Petang tvOneNews, Rabu (6/1/2022). Lanjut Erwin, soal kedatangan keluarga juga terkait tanggung jawab Ridwan Kamil sebagai Gubernur Jawa Barat, yang mana diketahui cutinya akan selesai pada 4 Juni 2022. Kata Erwin, keluarga yang datang nantinya kemungkinan bisa menggantikan Ridwan Kamil dalam memantau proses pencarian.

"Sekiranya misalkan, sebagai Gubernur kembali ke Indonesia, nanti kita (keluarga) akan melanjutkan proses pencarian." "Tapi kembali lagi, ini masih dalam sejumlah skenario, kita mengirim keluarga disana untuk mengantisipasi segala kemungkinan yang terjadi," jelasnya. Diwartkan , pencarian Eril, di Sungai Aare, Kota Bern, Swiss, masih berlanjut hingga Selasa (31/5/2021) petang waktu Swiss.

Komunitas masyarakat di sepanjang bantaran Sungai Aare turut dilibatkan dalam pencarian kali ini. Adapun komunitas itu diantarnya Klub Pendayung, Klub Pemancing, hingga komunitas berkebun. Hal itu disampaikan KBRI Bern dalam siaran pers Rabu (1/6/2022) yang diunggah portal Kementerian Luar Negeri.

Pada keterangannya saat bertemu orang tua Saudara Eril di salah satu boat house atau rumah kapal di wilayah Wohlensee, Polisi Maritim Bern juga memastikan bahwa berbagai komunitas di sepanjang bantaran Sungai Aare telah terinformasikan dengan baik, untuk memperluas keterlibatan unsur masyarakat dalam upaya pencarian, seperti Klub Pendayung, Klub Pemancing, dan komunitas berkebun ," tulis KBRI dalam pernyataannya. KBRI menyatakan berdasarkan keterangan polisi pencarian Eril kali ini masih terfokus pada area di antara dua pintu air, serta patroli intensif pada wilayah setelah pintu air ke 2. Namun menurut prakiraan, kondisi cuaca di Kota Bern pada beberapa hari ke depan diprediksi akan hujan, dengan badai di area pegunungan.

Hal ini akan sangat mempengaruhi kondisi air di sungai Aare. Polisi Maritim Bern akan melanjutkan pencarian intensif besok hari dengan metode yang sama dengan sebelumnya patroli darat, perahu, drone. Keputusan menggunakan penyelam sangat situasional karena kondisi alam yang tidak menentu ," lanjutnya. KBRI Bern menyatakan Ridwan Kamil beserta Atalia, juga terus melakukan usaha mandiri untuk memeriksa langsung beberapa titik titik potensial di sepanjang bantaran sungai Aare.

Rute yang ditempuh oleh kedua orang tua Eril itu termasuk rute darat dan beberapa wilayah perairan yang masih aman untuk dijelajahi manusia.

Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.